Wednesday, December 7, 2016

BAGAIMANA TUHAN MENUNGGANGBALIKKAN AJARAN ISLAM

BAGAIMANA ALLAH MENUNGGANGBALIKKAN ISLAM - 1

1. ALLAH mengharamkan Islam dengan apa yang mereka haramkan:

QS. 2:173   Sesungguhnya Allah hanya mengharamkan bagimu bangkai, darah, daging babi, dan binatang yang (ketika disembelih) disebut (nama) selain Allah [108]. Tetapi barangsiapa dalam keadaan terpaksa (memakannya) sedang dia tidak menginginkannya dan tidak (pula) melampaui batas, maka tidak ada dosa baginya. Sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.

>> Kaum Muslim mendirikan lembaga sertifikasi "Halal" untuk menangkal
      hal-hal yang diharamkan.

>> Kaum Muslim menyebut orang Kristen sebagai: "Babi", "kafir."

>> Kaum Muslim bergolak jika ada pabrik makanan yang diduga mengandung babi.

Hukum Taurat dengan jelas melarang orang Israel memakan babi. Namun Perjanjian Baru sudah mencabut larangan itu:

Perkataan YESUS:

Mrk. 7:19karena bukan masuk ke dalam hati tetapi ke dalam perutnya, lalu dibuang di jamban?" Dengan demikian Ia menyatakan semua makanan halal.

Perkataan ALLAH:

Kis. 10:15Kedengaran pula untuk kedua kalinya suara yang berkata kepadanya:"Apa yang dinyatakan halal oleh Allah, tidak boleh engkau nyatakan haram."

Perkataan rasul Paulus:

1Kor. 6:12Segala sesuatu halal bagiku, tetapi bukan semuanya berguna. Segala sesuatu halal bagiku, tetapi aku tidak membiarkan diriku diperhamba oleh suatu apapun.

1Kor. 8:8"Makanan tidak membawa kita lebih dekat kepada Allah. Kita tidak rugi apa-apa, kalau tidak kita makan dan kita tidak untung apa-apa, kalau kita makan."

Rm. 14:17Sebab Kerajaan Allah bukanlah soal makanan dan minuman, tetapi soal kebenaran, damai sejahtera dan sukacita oleh Roh Kudus.

Jadi, orang Kristen memang dihalalkan makan babi. Tapi orang Islam yang begitu keras anti babinya dihantam dengan babi. Justru di ibadah haji yang merupakan peribadatan yang paling mereka bangga-banggakan dan justru oleh kerajaan Arab Saudi sendiri selaku pusatnya Islam, para jemaah haji diwajibkan disuntik vaksin meningitis yang mengandung enzim babi.

Mereka juga dihadang melalui obat-obatan yang sebagian besarnya mengandung babi pula. Jika mereka sakit dan membeli obat, maka kenalah mereka dengan apa yang mereka haramkan. Rumahsakit-rumahsakit Islam jelas merupakan gudangnya obat-obatan, bukan?!

http://danusiri.dosen.unimus.ac.id/materi-kuliah/kebidanan/pandangan-islam-tentang-imunisasi/

1. Jenis-Jenis Vaksin
Di antara jenis vaksin adalah:  hepatitis (untuk mengusahakan kekebalan hati terhindar dari penyakit), polio (untuk mengusahakan atropi otot sehingga kebal dari penyakit dan jika kebal manfaatnya antara lain bentuk kaki lurus atau normal tidak seperti huruf O atau huruf X, dan kelumpuhan), rubella (supaya kebal dari serangan campak), BCG [Bacillus Calmitte Guerine] untuk mencegah serangan TBC [Tuber Culocis], DPT [Dipteri Portucis Tetanus] mencegah timbulnya penyakit gomen atau sariawan dan batuk rejan serta tetanus, MMR [Measless Mumps   Rubella]. Di Indonesia, praktik vaksinasi-imunisasi terhadap balita [bayi di bawah umur lima tahun] antara lain: hepatitis B, BCG, polio, MMR, IPV, dan DPT. Vaksinasi-imunisasi bahkan telah deprogramkan secara  internasional oleh WHO [World Health Organization].
  1. Bahan-Bahan Vaksin
Disebutkan bahwa materi yang digunakan sebagai bahan vaksin ada dua macam, (1) bahan alami,  antara lain: enzim yang berasal dari babi, seline janin bayi, organ bagian tubuh seperti: paru-paru, kulit, otot, ginjal, hati, thyroid, thymus, dan hati yang diperoleh dari aborsi janin. Vaksin polio terbuat dari babi; atau campuran dari ginjal kera, sel kanker manusia, dan cairan tubuh hewan tertentu antara lain serum dari sapi atau nanah dari cacar sapi, bayi kuda atau darah kuda dan babi, dan ekstrak mentah lambung babi, jaringan ginjal anjing, sel ginjal kera, embrio ayam, dan jaringan otak kelinci. (2) Bahan yang berasal dari unsur kimia antara lain: merkuri, formaldehid, aluminium, fosfat, sodium, neomioin, fenol, dan aseton.
Sejak bayi anak-anak Islam sudah mengandung babi. Ketika dewasa anak-anak itu menyemburkan kata-kata: "Babi kau" terhadap orang-orang Kristen yang belum tentu memakan babi.


QS. 37:47    Tidak ada dalam khamar itu alkohol dan mereka tiada mabuk karenanya.

http://rumaysho.com/922-polemik-alkohol-dalam-obat-obatan.html

Alkohol dalam Obat Batuk
Batuk merupakan salah satu penyakit yang cukup sering dialami banyak kalangan. Sehingga batuk diidentikan sebagai reaksi fisiologik yang normal. Batuk terjadi jika saluran pernafasan kemasukan benda-benda asing atau karena produksi lendir yang berlebih. Benda asing yang sering masuk ke dalam saluran pernafasan adalah debu. Gejala sakit tertentu seperti asma dan alergi merupakan salah satu sebab kenapa batuk terjadi. Obat batuk yang beredar di pasaran saat ini cukup beraneka ragam. Baik obat batuk berbahan kimia hingga obat batuk berbahan alami atau herbal. Jenisnya pun bermacam-macam mulai dari sirup, tablet, kapsul hingga serbuk (jamu). Terdapat persamaan pada semua jenis obat batuk tersebut, yaitu sama-sama mengandung bahan aktif yang berfungsi sebagai pereda batuk. Akan tetapi terdapat pula perbedaan, yaitu pada penggunaan bahan campuran/penolong. Salah satu zat yang sering terdapat dalam obat batuk jenis sirup adalah alkohol.
Temuan di lapangan diketahui bahwa sebagian besar obat batuk sirup mengandung kadar alkohol. Sebagian besar produsen obat batuk baik dari dalam negeri maupun luar negeri menggunakan bahan ini dalam produknya. Beberapa produk memiliki kandungan alkohol lebih dari 1 persen dalam setiap volume kemasannya, seperti Woods’, Vicks Formula 44, OBH Combi, Benadryl, Alphadryl Expectorant, Alerin, Caladryl, Eksedryl, Inadryl hingga Bisolvon.

BAGAIMANA ALLAH MENUNGGANGBALIKKAN ISLAM - 2

2. Jika Muslim membanggakan bangsa Arab dan membenci Yahudi, justru ALLAH berhasil menancapkan orang Yahudi untuk menjadi raja di Arab Saudi;

RAJA SAUDI KETURUNAN YAHUDI?

http://saudiwow.blogspot.com/2011/02/raja-saudi-keturunan-yahudi.html

Jumat, 25 Februari 2011

Raja Saudi Keturunan Yahudi


Sejumlah kesaksian yang meyakinkan bahawa, keluarga Saud merupakan keturunan Yahudi dapat dibuktikan dengan fakta-fakta berikut:
Pada tahun 1960-an, pemancar radio ‘Sawtul Arab’ di Kaherah, Mesir dan pemancar radio di San’a, Yaman, membuktikan bahawa nenek moyang keluarga Saud adalah dari keturunan Yahudi. Bahkan Raja Faisal tidak boleh menyanggah kenyataan itu ketika memberitahu kepada ‘The Washington Post’ pada tanggal 17 Sept 1969 dengan menyatakan bahawa, “kami (keluarga Saud) adalah keluarga Yahudi. Kami sepenuhnya tidak setuju dengan setiap penguasa Arab atau Islam yang memperlihatkan permusuhan kepada Yahudi, sebaliknya kita harus tinggal bersama mereka dengan damai. Negeri kami, Saudi Arabia adalah merupakan sumber awal Yahudi dan nenek moyangnya, lalu menyebar keseluruh dunia”.
Pernyataan ini keluar dari lisan Raja Faisal As-Saud bin Abdul Aziz. Hafez Wahabi, penasihat Hukum Keluarga Kerajaan Saudi menyebutkan didalam bukunya yang berjudul ‘Semenanjung Arabia’ bahawa Raja Abdul Aziz yang mati pada tahun 1953 mengatakan : “ pesan kami (pesan Saudi) dalam menghadapi oposisi (pihak lawan) dari suku-suku Arab, datukku, Saud Awal menceritakan saat menawan sejumlah Sheikh dari suku Mathir dan ketika kelompok lain dari suku yang sama datang untuk meminta membebaskan semua tawanannya. Saud Awal memberikan perintah kepada orang-orangnya untuk memenggal kepala semua tawanannya, kemudian memalukan mereka dan menurunkan nyali para penengah (orang yang ingin membuat rundingan) dengan cara mengundang mereka ke jamuan makan. Makanan yang disediakan adalah daging manusia yang sudah dimasak, potongan kepala tawanan diletakkan diatas piring”.
Para penengah menjadi terkejut dan menolak untuk makan daging saudara mereka sendiri. Kerana mereka menolak untuk memakannya, Saud Awal memerintahkan memenggal kepala mereka juga. Itulah kejahatan yang sangat mengerikan yang dilakukan oleh orang yang mengaku dirinya sendiri sebagai raja kepada rakyat yang tidak berdosa kerana kesalahan mereka menentang terhadap kebengisannya dan memerintah dengan sewenang-wenangnya.
Hafez Wahabi selanjutnya menyatakan bahawa, berkaitan dengan kisah berdarah nyata yang menimpa Sheikh suku Mathir dan sekelompok suku Mathir yang mengunjunginya dalam rangka meminta pembebasan pimpinan mereka yang menjadi tawanan Raja Abdul Aziz As-Saud, iaitu Faisal Ad-Darwis. Diceritakan kisah (pembunuhan Ad-Darwis) itu kepada utusan suku Mathir dengan maksud untuk mencegah mereka untuk tidak meminta pembebasan pimpinan mereka. Jika tidak, akan diperlakukan sama. Dia bunuh Sheikh Faisal Darwis dan darahnya dipakai untuk berwudhu’ sebelum dia solat.
Kesalahan Faisal Darwis waktu itu hanya kerana dia mengkritik Raja Abdul Aziz As-Saud. Ketika Raja menandatangani dokumen yang disiapkan pengusa Inggeris pada tahun 1922 sebagai penyataan memberikan Palestin kepada Yahudi. Tandatangannya dibubuhkan dalam sebuah konferensi di Al-Qir tahun 1922.
Sistem regim keluarga Yahudi (keluarga Saud) dulu dan sekarang masih tetap sama. Tujuannya untuk merampas kekayaan Negara, merompak, memalsukan, melakukan semua jenis kekejaman, ketidak adilan, serangan dan penghinaan, yang kesemuanya itu dilakukan sesuai dengan ajaran kelompok Wahabi yang membolehkan memenggal kepala orang yang menentang ajarannya.
Sikap apatis Negara-negara Arab seperti Mesir, Yordania, khususnya Arab Saudi, mengundang kecurigaan umat Islam. Bagimana mungkin mereka bungkam menyaksikan pembantaian saudara Muslim yang berlangsung di depan matanya, dilakukan oleh musuh abadi zionis Israel la’natullah? Penelitian dan Penelusuran seorang Mohammad Shakher, yang akhirnya dibunuh oleh rezim Saudi karena temuannya yang menggemparkan, agaknya menuntun kita menemukan jawabnya.
Shakher menulis buku berjudul ‘Ali Saud min Aina wa Ila Aina?’ membongkar apa di balik bungkamnya penguasa Khadimul Haramaian setiapkali berhadapan dengan konflik Palestina-Israel. Buku ini juga menemukan fakta baru, mengenai asal muasal Dinasti Saudi. Bagaimanakah runut garis genealoginya? Benarkah mereka berasal dari trah Anza Bin Wael, keturunan Yahudi militan?
Informasi buku ini mencekam sekaligus mencengangkan. Sulit dipercaya, sebuah dinasti yang bernaung di bawah kerajaan Islam Saudiyah bisa melakukan kebiadaban iblis dengan melakukan pembakaran masjid sekaligus membunuh jamaah shalat yang berada di dalamnya. Jika isi buku yang terbit 3 Rabi’ul Awal 1401 H (1981 M) ini ‘terpaksa’ dipercaya, karena faktanya yang jelas, maka kejahatan Kerajaan Saudi Arabia terhadap kabilah Arab dahulu, persis seperti kebuasan zionis Israel membantai rakyat Muslim di Jalur Gaza.
Melacak Asal Dinasti Saudi Dalam silsilah resmi kerajaan Saudi Arabia disebutkan, bahwa Dinasti Saudi Arabia bermula sejak abad ke dua belas Hijriyah atau abad ke delapan belas Masehi. Ketika itu, di jantung Jazirah Arabia, tepatnya di wilayah Najd yang secara historis sangat terkenal, lahirlah Negara Saudi yang pertama yang didirikan oleh Imam Muhammad bin Saud di “Ad-Dir’iyah”, terletak di sebelah barat laut kota Riyadh pada tahun 1175 H./1744 M., dan meliputi hampir sebagian besar wilayah Jazirah Arabia.
Negara ini mengaku memikul tanggung jawab dakwah menuju kemurnian Tauhid kepada Allah Tabaraka wa Ta’ala, mencegah prilaku bid’ah dan khurafat, kembali kepada ajaran para Salafus Shalih dan berpegang teguh kepada dasar-dasar agama Islam yang lurus. Periode awal Negara Saudi Arabia ini berakhir pada tahun 1233 H./1818 M.
Periode kedua dimulai ketika Imam Faisal bin Turki mendirikan Negara Saudi kedua pada tahun 1240 H./1824 M. Periode ini berlangsung hingga tahun 1309 H/1891 M. Pada tahun 1319 H/1902 M, Raja Abdul Aziz berhasil mengembalikan kejayaan kerajaan para pendahulunya, ketika beliau merebut kembali kota Riyad yang merupakan ibukota bersejarah kerajaan ini.
Semenjak itulah Raja Abdul Aziz mulai bekerja dan membangun serta mewujudkan kesatuan sebuah wilayah terbesar dalam sejarah Arab modern, yaitu ketika berhasil mengembalikan suasana keamanan dan ketenteraman ke bagian terbesar wilayah Jazirah Arabia, serta menyatukan seluruh wilayahnya yang luas ke dalam sebuah negara modern yang kuat yang dikenal dengan nama Kerajaan Saudi Arabia. Penyatuan dengan nama ini, yang dideklarasikan pada tahun 1351 H/1932 M, merupakan dimulainya fase baru sejarah Arab modern.
Raja Abdul Aziz Al-Saud pada saat itu menegaskan kembali komitmen para pendahulunya, raja-raja dinasti Saud, untuk selalu berpegang teguh pada prinsip-prinsip Syariah Islam, menebar keamanan dan ketenteraman ke seluruh penjuru negeri kerajaan yang sangat luas, mengamankan perjalanan haji ke Baitullah, memberikan perhatian kepada ilmu dan para ulama, dan membangun hubungan luar negeri untuk merealisasikan tujuan-tujuan solidaritas Islam dan memperkuat tali persaudaraan di antara seluruh bangsa arab dan kaum Muslimin serta sikap saling memahami dan menghormati dengan seluruh masyarakat dunia.
Di atas prinsip inilah, para putra beliau sesudahnya mengikuti jejak-langkahnya dalam memimpin Kerajaan Saudi Arabia. Mereka adalah: Raja Saud, Raja Faisal, Raja Khalid, Raja Fahd, dan Pelayan Dua Kota Suci Raja Abdullah bin Abdul Aziz.
Dinasti Sa’udi Trah Yahudi
Namun, di masa yang jauh sebelumnya, di Najd tahun 851 H. Sekumpulan pria dari Bani Al Masalikh, yaitu trah dari Kaum Anza, yang membentuk sebuah kelompok dagang (korporasi) yang bergerak di bidang bisnis gandum dan jagung dan bahan makananan lain dari Irak, dan membawanya kembali ke Najd. Direktur korporasi ini bernama Sahmi bin Hathlool. Kelompok dagang ini melakukan aktifitas bisnis mereka sampai ke Basra, di sana mereka berjumpa dengan seorang pedagang gandum Yahudi bernama Mordakhai bin Ibrahim bin Moshe,
Ketika sedang terjadi proses tawar menawar, Si Yahudi itu bertanya kepada kafilah dagang itu. “Dari manakah anda berasal?” Mereka menjawab, ”Dari Kaum Anza, kami adalah keluarga Bani Al-Masalikh.” Setelah mendengar nama itu, orang Yahudi itu menjadi gembira, dan mengaku bahwa dirinya juga berasal dari kaum keluarga yang sama, tetapi terpaksa tinggal di Bashra, Irak. Karena persengketaan keluarga antara bapaknya dan ahli keluarga kaum Anza.
Setelah itu, Mordakhai kemudian menyuruh budaknya untuk menaikkan keranjang-keranjang berisi gandum, kurma dan makanan lain ke atas pundak unta-unta milik kabilah itu. Hal ini adalah sebuah ungkapan penghormatan bagi para saudagar Bani Al Masalikh itu, dan menunjukkan kegembiraannya karena berjumpa saudara tuanya di Irak. Bagi pedagang Yahudi itu, para kafilah dagang merupakan sumber pendapatan, dan relasi bisnis. Mardakhai adalah saudagar kaya raya yang sejatinya adalah keturunan Yahudi yang bersembunyi di balik roman wajah Arab dari kabilah Al-Masalikh.
Ketika rombongan itu hendak bertolak ke Najd, saudagar Yahudi itu minta diizinkan untuk ikut bersama mereka, kerana sudah lama dia ingin pergi ke tanah asal mereka Najd. Setelah mendengar permintaan lelaki Yahudi itu, kafilah dagang suku Anza itu pun amat berbesar hati dan menyambutnya dengan gembira.
Pedagang Yahudi yang sedang taqiyyah alias nyamar itu tiba di Najd dengan pedati-pedatinya. Di Najd, dia mulai melancarkan aksi propaganda tentang sejatinya siapa dirinya melalui sahabat-sahabat, kolega dagang dan teman barunya dari keturunan Bani Al-Masalikh tadi. Setelah itu, disekitar Mordakhai, berkumpullah para pendukung dan penduduk Najd. Tetapi tanpa disangka, dia berhadapan dengan seorang ulama yang menentang doktrin dan fahamnya. Dialah Syaikh Shaleh Salman Abdullah Al-Tamimi, seorang ulama kharimatik dari distrik Al-Qasem. Daerah-daerah yang menjadi lokasi disseminasi dakwahnya sepanjang distrik Najd, Yaman, dan Hijaz.
Oleh karena suatu alasan tertentu, si Yahudi Mordakhai itu -yang menurunkan Keluarga Saud itu- berpindah dari Al Qasem ke Al Ihsa. Di sana, dia merubah namanya dari Mordakhai menjadi Markhan bin Ibrahim Musa. Kemudian dia pindah dan menitip di sebuah tempat bernama Dir’iya yang berdekatan dengan Al-Qateef. Di sana, dia memaklumatkan propaganda dustanya, bahwa perisai Nabi Saw telah direbut sebagai barang rampasan oleh seorang pagan (musyrikin) pada waktu Perang Uhud antara Arab Musyrikin dan Kaum Muslimin. Katanya, “Perisai itu telah dijual oleh Arab musyrikin kepada kabilah kaum Yahudi bernama Banu Qunaiqa’ yang menyimpannya sebagai harta karun.”
Selanjutnya dia mengukuhkan lagi posisinya di kalangan Arab Badwi melalui cerita-cerita dusta yang menyatakan bagaimana Kaum Yahudi di Tanah Arab sangat berpengaruh dan berhak mendapatkan penghormatan tinggi Akhirnya, dia diberi suatu rumah untuk menetap di Dlir’iya, yang berdekatan Al-Qatef. Dia berkeinginan mengembangkan daerah ini sebagai pusat Teluk Persia. Dia kemudian mendapatkan ide untuk menjadikannya sebagai tapak atau batu loncatan guna mendirikan kerajaan Yahudi di tanah Arab. Untuk memuluskan cita-citanya itu, dia mendekati kaum Arab Badwi untuk menguatkan posisinya, kemudian secara perlahan, dia mensohorkan dirinya sebagai raja kepada mereka.
Kabilah Ajaman dan Kabilah Bani Khaled, yang merupakan penduduk asli Dlir’iya menjadi risau akan sepak terjang dan rencana busuk keturunan Yahudi itu. Mereka berencana menantang untuk berdebat dan bahkan ingin mengakhiri hidupnya. Mereka menangkap saudagar Yahudi itu dan menawannya, namun berhasil meloloskan diri.
Saudagar keturunan Yahudi bernama Mordakhai itu mencari suaka di sebuah ladang bernama Al-Malibed Gushaiba yang berdekatan dengan Al Arid, sekarang bernama Riyadh. Disana dia meminta suaka kepada pemilik kebun tersebut untuk menyembunyikan dan melindunginya. Tuan kebun itu sangat simpati lalu memberikannya tempat untuk berlindung. Tetapi tidak sampai sebulan tinggal di rumah pemilik kebun, kemudian Yahudi itu secara biadab membantai tuan pelindungnya bersama seluruh keluarganya.
Sungguh bengis, air susu dibalas dengan air aki campur tuba. Mordakhai memang pandai beralibi, dia katakan bahwa mereka semua telah dibunuh oleh pencuri yang menggarong rumahnya. Dia juga berpura-pura bahwa dia telah membeli kebun tersebut dari tuan tanah sebelum terjadinya pembantaian tersebut. Setelah merampas tanah tersebut, dia menamakannya Al-Dlir’iya, sebuah nama yang sama dengan tempat darimana ia terusir dan sudah ditinggalkannya.
Keturunan Yahudi bernama Mordakhai itu dengan cepat mendirikan sebuah markas dan ajang rendezvous bernama “Madaffa” di atas tanah yang dirampasnya itu. Di markas ini dia mengumpulkan para pendekar dan jawara propaganda (kaum munafik) yang selanjutnya mereka menjadi ujung tombak propaganda dustanya. Mereka mengatakan bahwa Mordakhai adalah Syaikh-nya orang-orang keturunan Arab yang disegani. Dia menabuh genderang perang terhadap Syaiikh Shaleh Salman Abdulla Al-Tamimi, musuh tradisinya. Akhirnya, Syeikh Shaleh Salman terbunuh di tangan anak buah Mordakhai di Masjid Al-Zalafi.
Mordakhai berhasil dan puas hati dengan aksi-aksinya. Dia berhasil menjadikan Dlir’iya sebagai pusat kekuasaannya. Di tempat ini, dia mengamalkan poligami, mengawini puluhan gadis, melahirkan banyak anak yang kemudian dia beri nama dengan nama-nama Arab.
Walhasil, kaum kerabatnya semakin bertambah dan berhasil menghegemoni daerah Dlir’iya di bawah bendera Dinasti Saud. Mereka acapkali melakukan tindak kriminal, menggalang beragam konspirasi untuk menguasai semenanjung Arab. Mereka melakukan aksi perampasan dan penggarongan tanah dan ladang penduduk setempat, membunuh setiap orang yang mencoba menentang rencana jahat mereka. Dengan beragam cara dan muslihat mereka melancarkan aksinya. Memberikan suap, memberikan iming-iming wanita dan gratifikasi uang kepada para pejabat berpengaruh di kawasan itu. Bahkan, mereka “menutup mulut” dan “membelenggu tangan” para sejarawan yang mencoba menyingkap sejarah hitam dan merunut asal garis trah keturunan mereka kepada kabilah Rabi’a, Anza dan Al-Masalikh.
Sekte Wahabi
Seorang munafik jaman kiwari bernama Muhammad Amin Al-Tamimi – Direktur/Manager Perpustakaan Kontemporer Kerajaan Saudi, menyusun garis keturunan (Family Tree) untuk Keluarga Yahudi ini (Keluarga Saudi), menghubungkan garis keturunan mereka kepada Nabi Muhammad Shallalahu ‘Alaihi wa Sallam. Sebagai imbalan pekerjaannnya itu, ia menerima imbalan sebesar 35.000 (Tiga Puluh Lima Ribu) Pound Mesir dari Duta Besar Saudi Arabia di Kairo pada tahun 1362 H atau 1943 M. Nama Duta Besar Saudi Arabia itu adalah Ibrahim Al-Fadel.
Seperti disebutkan di atas, Yahudi nenek moyang Keluarga Saudi (Mordakhai), yang berpoligami dengan wanita-wanita Arab melahirkan banyak anak, saat ini pola poligami Mordakhai dilanjutkan oleh keturunannya, dan mereka bertaut kepada warisan perkimpoian itu.
Salah seorang anak Mordakhai bernama Al-Maqaran, (Yahudi: Mack-Ren) mempunyai anak bernama Muhammad, dan anak yang lainnya bernama Sa’ud, dari keturunan Sa’ud inilah Dinasti Saudi saat ini berasal.
Keturunan Saud (Keluarga Saud) memulai melakukan kampanye pembunuhan pimpinan terkemuka suku-suku Arab dengan dalih mereka murtad, mengkhianati agama Islam, meninggalkan ajaran-ajaran Al-Quran, dan keluarga Saud membantai mereka atas nama Islam.
Rakyat yang mencoba bersuara memprotes lawatan sang puteri yang jelas-jelas menghamburkan uang Negara ini akan di tembak mati dan dipenggal kepalanya.
Di dalam buku sejarah Keluarga Saudi halaman 98-101, penulis pribadi sejarah keluarga Saudi menyatakan bahwa Dinasti Saudi menganggap semua penduduk Najd menghina Tuhan. Oleh karena itu darah mereka halal, harta-bendanya dirampas, wanita-wanitanya dijadikan selir, tidak seorang Muslim pun yang dianggap benar, kecuali pengikut sekte Muhammad bin Abdul Wahab (yang aslinya juga keturunan Yahudi Turki).
Doktrin Wahabi memberikan otoritas kepada Keluarga Saudi untuk menghancurkan perkampungan dan penduduknya, termasuk anak-anak dan memperkosa wanitanya, menusuk perut wanita hamil, memotong tangan anak-anak, kemudian membakarnya. Selanjutnya mereka diberikan kewenangan dengan ajarannya yang kejam (brutal doctrin ) untuk merampas semua harta kekayaan milik orang yang dianggapnya telah menyimpang dari ajaran agama karena tidak mengikuti ajaran Wahabi.
Keluarga Yahudi yang jahat dan mengerikan ini melakukan segala jenis kekejaman atas nama sekte agama palsu mereka (sekte Wahhabi) yang sebenarnya diciptakan oleh seorang Yahudi untuk menaburkan benih-benih teror di dalam hati penduduk di kota-kota dan desa-desa. Pada tahun 1163 H, Dinasti Yahudi ini mengganti nama semenanjung Arabia dengan nama keluarga mereka, menjadi Saudi Arabia, seolah-olah seluruh wilayah itu milik pribadi mereka, dan penduduknya sebagai bujang atau budak mereka, bekerja keras siang dan malam untuk kesenangan tuannya, yaitu Keluarga Saudi.
Mereka dengan sepenuhnya menguasai kekayaan alam negeri itu seperti miliknya pribadi. Bila ada rakyat biasa mengemukakan penentangannya atas kekuasaan sewenang-wenang Dinasti Yahudi ini, dia akan di hukum pancung di lapangan terbuka. Seorang putri anggota keluarga kerajaan Saudi beserta rombongannya sekali tempo mengunjungi Florida, Amerika Serikat, dia menyewa 90 (sembilan pukuh) Suite rooms di Grand Hotel dengan harga $1 juta semalamnya. Rakyat yang mencoba bersuara memprotes lawatan sang puteri yang jelas-jelas menghamburkan uang Negara ini akan di tembak mati dan dipenggal kepalanya.
Raja Faisal Al-Saud tidak bisa menyanggah bahwa keluarganya adalah keluarga Yahudi ketika memberitahukan kepada The Washington Post pada tanggal 17 September 1969, dengan menyatakan bahwa: “Kami, Keluarga Saudi adalah keluarga Yahudi. Kami sepenuhnya tidak setuju dengan setiap penguasa Arab atau Islam yang memperlihatkan permusuhannya kepada Yahudi, sebaliknya kita harus tinggal bersama mereka dengan damai. Negeri kami, Saudi Arabia merupakan sumber awal Yahudi dan nenek-moyangnya, dari sana menyebar ke seluruh dunia”.
Wallahua’lam bis sowab.



3. Jika Muslim membenci Amerika Serikat, justru Amerika Serikat merupakan sekutu dekat Arab Saudi;

Mesranya Tentara Arab Saudi Dan Amerika.


4. Jika Muslim membenci Israel, justru Israel merupakan sekutu dekat Arab Saudi;

MUSLIM INDONESIA GIGIT JARILAH


5. Kehebatan-kehebatan Yahudi;

ISRAEL DITIRU ATAU DIHABISI?

Israel Tawarkan Arab Saudi Teknologi Iron Dome


Benci Tapi Tergantung Kepada Israel

Senjata Milter Buatan Israel yang Pernah Dibeli Indonesia

Jusuf kalla Legalkan Perdagangan Swasta Israel-Indonesia

Prihatin: Mendukung Palestina Tapi Berencana Beli Drone Israel

BUKTI OSAMA ANGGOTA CIA


OSAMA-CIA-ILUMINATI-JESUIT-VATIKAN



6. Seperti apa moral pangeran-pangeran Arab Saudi?

KENAKALAN CUCU-CUCU MUHAMMAD

Ini termasuk sunnah bagi kaum Muslim:


SAWERAN ALA PANGERAN ARAB SAUDI

Yuk nonton ibadahnya para pangeran Arab Saudi;

http://www.youtube.com/watch?v=W1HwFRDUqTc

SUMBER: http://datahakekat.blogspot.co.id/2015/11/bagaimana-allah-menunggangbalikkan_23.html


BAGAIMANA ALLAH MENUNGGANGBALIKKAN ISLAM - 3

7. Musibah ibadah haji; mengapa ritual ini selalu dibumbui dengan berbagai macam musibah?

CATATAN DUKA; MUSIBAH HAJI SELAMA 40 TAHUN

http://beritamuallaf.com/musibah-haji-selama-40-tahun/

Padang- Beritamuallaf.com – Catatan duka; musibah haji selama 40 tahun. Selama 40 tahun terakhir musibah haji telah menorehkan catatan duka. Banyak peristiwa sedih yang terjadi. Berikut adalah catatannya :
1975 Desember: Sebuah kebakaran besar dimulai oleh ledakan gas cannister di pemukiman jemaah haji dekat Mekkah membunuh 200 orang. – See more at: http://voa-islam.com/read/world-news/2015/09/26/39456/tragedi-mina-dan-beberapa-insiden-yang-terjadi-sepanjang-sejarah-haji/#sthash.0mZIvdhy.dpuf
1979
20 November: Ratusan orang bersenjata yang menentang pemerintah Saudi membarikade diri di dalam Masjidil Haram, mengambil puluhan jamaah sebagai sandera. Jumlah korban resmi dari penyerangan dan pertempuran berikutnya adalah 153 orang tewas dan 560 terluka.
1987
31 Juli: Pasukan keamanan Saudi membubarkan protes tidak sah yang dilakukan oleh penganut Syi’ah asal Iran. Lebih dari 400 orang, termasuk 275 warga Iran tewas, menurut korban resmi.
11 September: 109 orang wafat dan ratusan lainnya luka-luka, termasuk banyak orang asing, ketika sebuah cran jatuh pada Masjidil Haram Mekkah setelah angin kencang dan hujan deras.
24 September : Sebuah insiden desak-desakan selama prosesi pelaksaan melontar jumrah di Mina, dekat Mekkah, menyebabkan setidaknya 800 orang meninggal dan ratusan luka-luka.
1989
10 Juli: Sebuah serangan kembar di luar Masjidil Haram membunuh satu dan melukai 16. Enam belas orang Kafir Syi’ah asal Kuwait dinyatakan bersalah kejahatan tersebut dan minggu dieksekusi kemudian.
1990
2 Juli: Sebuah inseden desak-desakan besar di sebuah terowongan di Mina setelah kegagalan dalam sistem ventilasi yang membunuh 1.426 jamaah, terutama dari Asia.

1994
24 Mei : 270 orang tewas dalam insiden berdesak-desakan selama prosesi melempar jumrah, sebuah peristiwa yang otoritas hubungkan dengan “besarnya jumlah” jemaah haji dalam satu waktu di tempat tersebut.

1995
7 Mei: Tiga orang meninggal dan 99 terluka ketika terjadi kebakaran di pemukiman jemaah haji di  Mina.

1997
15 April: Sebuah kebakaran disebabkan oleh kompor gas menghanguskan sebuah pemukiman jemaah haji di Mina, menewaskan 343 orang dan melukai sekitar 1.500.

1998
9 April: Lebih dari 118 orang tewas dan 180 terluka dalam insiden desak-desakan di Mina.
2001
5 Maret: 35 jemaah, termasuk 23 perempuan, meninggal pada prosesi melempar jumrah di Mina.
2003
11 Februari: 14 jemaah haji, termasuk enam wanita, meninggal pada hari pertama dari ritual melempar jumrah.

2004
1 Februari: 251 orang tewas dalam sebuah insiden berdesak-desakan di Mina.
2005
22 Januari: Tiga jamaah meninggal karena tertimpa runtuhan dalam prosesi melempar jumrah di Mina.
2006
6 Januari: 76 orang meninggal ketika sebuah hotel runtuh di pusat kota.
12 Januari: 364 jamaah meninggal dalam desak-desakan selama ritual melontar jumrah di Mina.
2015
11 September: 109 orang wafat dan ratusan lainnya luka-luka, termasuk banyak orang asing, ketika sebuah cran jatuh pada Masjidil Haram Mekkah setelah angin kencang dan hujan deras.
24 September : Sebuah insiden desak-desakan selama prosesi pelaksaan melontar jumrah di Mina, dekat Mekkah, menyebabkan setidaknya 800 orang meninggal dan ratusan luka-luka.

8. Aceh disebut Serambi Mekkah, dihantam habis oleh gelombang tsunami. Mengapa harus Aceh? Mengapa bukan Jakarta yang juga terancam Sunda Megathrust?

Sunda Megathrust Bisa Picu Tsunami Hingga Sudirman

Kalau terjadi gempa 8-10 SR, tsunami empat meter bisa sampai Sudirman.

http://metro.news.viva.co.id/news/read/492348-sunda-megathrust-bisa-picu-tsunami-hingga-sudirman


9. Indonesia adalah negara dengan jumlah Muslim terbesar di dunia. Tapi mengapa sejak tahun 2004 hingga sekarang masih tak henti-hentinya diterjang berbagai bencana alam?

Populasi Umat Islam di Indonesia Terus Berkurang Akibat Kristenisasi Atau Pemurtadan


https://www.idjoel.com/populasi-umat-islam-di-indonesia-terus-berkurang-akibat-kristenisasi-atau-pemurtadan/

Populasi Umat Islam di Indonesia Terus Berkurang Akibat Kristenisasi Atau Pemurtadan – Era tahun 1980 populasi umat islam di indonesia masih lebih dari 90%, maka pada tahun 2000 populasi umat islam di indonesia turun ke angka 88,2% dan juga tahun 2010 turun lagi men-jadi 85,1%. Di Indonesia pertumbuhan agama Islam justru menurun drastis, seperti data di bawah ini:
  1. Berlandaskan hasil riset Yayasan Al Atsar Al-Islam (Magelang) dan juga dalam rangkaian investigasi diperoleh data bahwa memang mulai tahun 1999-2000 Kristen dan juga Khatolik di Jateng telah meningkat dari 1-5 % diawal tahun 1990, kini atau sekarang naik drastis 20-25% dari total jumlah penduduk Indonesia.
  2. Dari laporan Riset Departmen Dokumentasi dan juga Penerangan Majelis Agama Wali Gereja Indonesia, semenjak tahun 1980-an tiap tahunnya laju pertumbuhan umat Khatolik: 4, 6%, Protestan 4, 5%, Hindu 3, 3%, Budha 3, 1% dan juga ISLAM CUMA 2, 75% yang paling rendah.
  3. Dalam buku Gereja dan juga Reformasi penerbit Yakoma PGI tahun 1999 oleh Pendeta Yewanggoe. Dijelaskan bahwa memang jumlah umat Kristiani di Indonesia telah berjumlah lebih 20%. Ini adalah upaya dari Misionaris, Seperti pada artikel ini (Video Pemurtadan Kristenisasi di Car Free Day Jakarta). Sedangkan menurut data Global Evangelization Movement telah mencatat pertumbuhan umat Kristen di Indonesia telah mencapai lebih 40. 000.000 manusia (19 % dari total 210 jumlah penduduk Indonesia)
  4. BPS (Badan Pusat Statistik) Indonesia melaporkan bahwa memang penurunan jumlah umat Islam di Indonesia. Contohnya di Sulawesi Tenggara turun men-jadi 1, 88%. Demikian pula di Jawa Tengah, NTT dan juga wilayah Indonesia lainnya. Bisa dipastikan Pengosongan Kolom Agama di KTP untuk mempercepat Misionaris melakukan aksinya.
  5. Mantan Menteri Agama RI, Suryadharma Ali menyatakan, beberapa tahun belakangan ini jumlah umat Islam di Indonesia terus mengalami penurunan. Padahal di sisi lain, jumlah penduduk Indonesia terus bertambah. Semula, jumlah umat Islam di Indonesia mencapi 95 persen dari seluruh jumlah rakyat Indonesia. Dengan cara pelan pelan terus berkurang men-jadi 92 persen, turun lagi 90 persen, lalu men-jadi 87 persen, dan juga kini anjlok men-jadi 85 persen.
Nah, Menurut data Mercy Mission, sebanyak 2 juta Muslim Indonesia Murtad dan juga masuk agama Kristen tiap tahun. Kalau ini berlanjut, diperkirakan pada tahun 2035, jumlah umat Kristen Indonesia sama dengan jumlah umat Muslim.

10. Hari raya Lebaran, mengapa justru menjadi puncak meningkatnya berbagai macam kejahatan dan kecelakaan dari antara bulan-bulan dalam setahun?

Jumlah Korban Mudik Lebih Tinggi dari Bencana Alam

TEMPO.CO, Jakarta - Kepala Pusat Data, Informasi, dan Hubungan Masyarakat Badan Nasional Penanggulangan Bencana, Sutopo Purwo Nugroho, mengungkapkan, korban jiwa selama mudik lebih banyak ketimbang korban bencana alam selama setahun. 

"Tentu ini sebuah tragedi. Mudik hanya berlangsung sekitar 20 hari. Sedangkan dalam satu tahun terjadi beberapa jenis bencana alam," kata Sutopo dalam keterangan persnya di Jakarta, Senin, 5 Agustus 2013. 

Selama masa mudik 2012, terdapat korban meninggal 908 orang, 1.505 orang luka berat, dan 5.139 orang luka ringan. Sedangkan korban bencana tahun lalu tercatat 641 orang meninggal dan 226 orang hilang. Pada 2012, tejadi 13 bencana. 

Tahun ini, Korps Lalu Lintas Polri mencatat, dalam Operasi Ketupat yang baru berlangsung dua hari selama 2-3 Agustus 2013, terdapat 224 kasus kecelakaan yang menelan 60 korban meninggal. Sebagian besar korban meninggal akibat kecelakaan sepeda motor.

Sutopo mengakui korban bencana bergantung pada magnitude dari bencana yang ada. Pada 2010, adanya banjir bandang Wasior, tsunami Mentawai, erupsi Merapi, dan bencana kecil lainnya menelan korban meninggal dan hilang 4.186 orang. Pada 2011, korban bencana 1.864 orang.

Jumlah tersebut jika dibandingkan dengan korban kecelakaan lalu lintas secara keseluruhan jauh lebih kecil. Korban meninggal tahun 2010 akibat kecelakaan lalu lintas sebanyak 31.234 orang. Tahun 2011 ada 30.629 orang dan tahun 2012 ada 27.441 orang. 

Menurut data World Health Organization (WHO), jalan raya menjadi pembunuh nomor tiga di dunia setelah penyakit jantung koroner dan tuberkulosa. Di Indonesia, menurut data Kepolisian Republik Indonesia, selama 2012 terjadi 109.038 kasus kecelakaan dengan korban meninggal dunia 27.441 orang.

Menurut Sutopo, untuk mengatasi berulangnya korban selama mudik Lebaran perlu pembenahan yang radikal. Teori risiko bencana dapat dijadikan sebagai dasar untuk mengatasi masalah yang ada. "Risiko adalah perkalian antara bahaya dan kerentanan dibagi dengan kapasitas yang ada," kata Sutopo. 

Bahayanya adalah kecelakaan lalu lintas itu sendiri, baik di darat, laut, maupun udara. Kerentanan menyangkut kondisi, antara lain terbatasnya ruas jalan, kerusakan jalan, jumlah pemudik yang terus meningkat, terbatasnya angkutan massal, faktor cuaca, kelelahan pengendara, serta kurang laiknya kendaraan. Adapun kapasitas menyangkut jumlah aparat dan pos kesehatan.

Sutopo mengatakan perlu segera angkutan massal yang memadai. Menurut dia, mudik Lebaran adalah masalah yang kompleks, namun bukan berarti tidak bisa diatasi. "Apalagi ini adalah ritual tahunan yang waktunya dapat diprediksikan sebelumnya sehingga antisipasi dapat dilakukan," ucap dia.


Selama 2013 Sudah Terjadi 356 Bencana

BENCANA INDONESIA: Selama 2013 Sudah Terjadi 356 Bencana


JAKARTA—Badan Nasional Penanggulangan Bencana melansir data sementara kejadian bencana selama 2013 ada 356 bencana.
Dampak dari bencana tersebut tercatat ada 297 orang meninggal, 412.391 jiwa mengungsi, 27.762 rumah rusak, dan ratusan fasilitas umum rusak.
Menurut Kepala Pusat Data Informasi dan Humas Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Sutopo Purwo Nugroho, dari total kejadian itu terjadi 128 puting beliung.
“Bencana puting beliung itu menimbulkan kematian pada 91 orang, sekitar 1.667 mengungsi, dan 9.912 rumah rusak,” katanya dalam situs BNPB, Kamis (25/4).
Untuk bencana banjir terjadi 122 kejadian hingga menimbulkan korban 93 orang meninggal 355.248 mengungsi, dan 17.920 rumah rusak.
Sedangkan longsor terdapat 84 kejadian dengan 128 orang meninggal, 42.762 jiwa mengungsi, dan 685 rumah rusak, serta total kerugian ekonomi ratusan miliar rupiah.
Sutopo menjelaskan perubahan iklim global secara nyata berpengaruh berubahnya watak hujan dan cuaca.
Bahkan, lanjutnya, kerentanan di masyarakat juga makin meningkat, apalagi jutaan penduduk Indonesia bertempat tinggal di daerah-daerah rawan tinggi dari bencana hidrometeorologi.

Mengapa Ummat Islam Mundur dan Ummat Selain Islam Maju?




Hoax Islami: Hanny Kristianto mantan penginjil terkenal

Hoax Islami: Hanny Kristianto mantan penginjil terkenal

 Ini adalah pendeta yang ke-2 yang saya ketemukan dari google. Kepada Google, saya mengucapkan terimakasih.

https://kumpulanhoaxislami.wordpress.com/2015/08/31/hoax-islami-hanny-kristianto-mantan-penginjil-terkenal/

Hoax tentang Hanny Kristianto cukup panjang. Di sini akan dituliskan poin-poin ringkasnya saja beserta sumbernya.
  1. Hanny Kristianto dulu mantan penginjil terkenal.
  2. Semua Kristen Indonesia pasti mengenal Hanny Kristianto. (Dari konteksnya, kata “Kristen” di sini nampaknya bermakna generik yang merujuk semua pengikut Kristus, termasuk pengikut yang secara istilah bukan Kristen)
  3. Video di youtube ini https://www.youtube.com/watch?v=TKAIdtHl0ZM adalah video khutbah Hanny Kristianto.
  4. Menyebut Injil Markus sebagai surat.
  5. Mengesankan seolah-olah umat Al-Masih beragam mazhab menolak Injil Markus 12: 29-31.
  6. Menyebut Katolik dan Protestan sebagai denominasi.
  7. Lahir dan dibesarkan dalam keluarga Kristen yang taat.
  8. Lahir dan dibesarkan dalam keluarga Kristen yang taat.
  9. Mantan Kristen.
  10. Mengesankan mantan fundamentalis.
Sumber:

Kenyataan Sebenarnya

  1. Saya mengikuti Isa Al-Masih dari paruh kedua dasawarsa 1990an, tahu sejumlah penginjil terkenal, bertemu muka beberapa di antaranya, dan bahkan sempat menghadiri acara-acara mereka. Namun, anehnya, saya baru dengar Hanny Kristianto kemarin tanggal 30 Agustus 2015 pada saat saya sedang menulis posting “Hoax Islami: Theresia Cindy Tan mantan gembala pembina Injil“. Penginjil terkenal? Hoax.
  2. Penasaran dengan klaim “ternama” dan “terkenal”, saya tanya sejumlah teman seiman saya yang juga telah mengikuti Isa selama belas tahun hingga puluh tahun, namun mereka juga baru dengar nama Hanny Kristianto tanggal 31 Agustus 2015 pada saat saya bertanya kepada mereka. Pendeta ternama? Hoax. Klaim “terkenal” dan “ternama” ini tanda hoax yang paling mudah dilihat dan paling mudah dicek.
  3. Menimbang formatnya, dia tidak sedang berkhotbah. Format ini disebut “Kesaksian” dalam ibadah Kristen denominasi Pantekosta, Karismatik, Injili, Bethel, dan Baptist. Sesi kesaksian memberi kesempatan pada umat untuk bercerita tentang kebaikan Tuhan dalam kehidupan pribadinya. Perbedaan antara sesi kesaksian dan sesi khotbah antara lain pada isinya. Sesi Kesaksian berisi pengalaman subyektif, sedangkan sesi Khotbah berisi pengajaran Alkitab.
  4. Injil Markus tidak termasuk dalam kategori surat-surat rasuli, sehingga tidak disebut Surat Markus. Injil Markus tidak termasuk surat. Pendeta atau penginjil menyebut Injil Markus sebagai surat? Ini tanda hoax yang nyata. Dari sini, dapat diketahui kedangkalan pemahaman Alkitab dari sosok Hanny Kristianto ini.
  5. Semua umat Al-Masih, apa pun mazhab, denominasi, aliran, dan golongannya, pasti mengimani dan mengakui Injil Markus 12: 29-31 sebab ini adalah HUKUM YANG TERUTAMA.
  6. Katolikisme, Protestantisme, Orthodox, dsj bukan denominasi, melainkan mazhab-mazhab dalam umat Al-Masih. Denominasi itu hanya ada dalam mazhab Protestan, contohnya, Karismatik, Pentakosta, Injili, Lutheran, Calvin, Puritan, Reformed, Baptis, Bethel, dsb. Masa ngaku pendeta tapi tidak tahu hal begini?
  7. Anehnya, pola pikir Kristen bisa hilang sama sekali dalam waktu 2 tahun, sebagaimana yang tercemin dalam pernyataan-pernyataannya. Pola pikir manusia tidak dapat berubah secepat itu. Cara berpikir Muslim yang jadi Nasrani atau pun Kristen tetap terasa Muslim bahkan hingga belasan tahun kemudian. Contohnya, Bambang Noorsena dan Romo Daniel. Walau mereka sudah lihai Alkitab, cara berpikir Islamnya masih ada, sebab mereka dibesarkan dengan cara berpikir itu selama puluhan tahun. Dalam Alkitab, juga ada contoh yang serupa. Misal, cara berpikir nelayan yang blak-blakan (dipersepsi “kasar” oleh orang Yahudi jaman dulu) tetap terbawa dalam surat-surat Petrus pada masa tuanya. Cara berpikir intelek tidak hilang dari Lukas saat dia menjadi pengikut Isa, dan kerapian cara berpikirnya tercemin dalam tulisan-tulisannya. Cara berpikir filsafati tercemin dalam tulisan-tulisan Paulus dan ini terkait dengan masa lalu Paulus yang mempelajari filsafat selama bertahun-tahun sebelum mengikuti Isa Al-Masih dan Injil. Walau ganti agama, cara berpikir yang terbentuk selama puluhan tahun mustahil lenyap dalam waktu singkat. Isa Al-masih tidak melarang cara berpikir lama sepanjang tak bertentangan dengan Injil. Klaim lahir dan besar dalam keluarga Kristen yang taat jadi diragukan dengan tidak adanya jejak cara berpikir Kristen pada sosok Hanny Kristianto. Tidak masuk akal bila cara berpikir yang terbentuk selama puluhan tahun bisa hilang hanya dalam waktu 2 tahun.
  8. Cerita bahwa istrinya semula Islam, lalu Kristen, lalu Islam lagi tampak sebagai refleksi diri Hanny Kristianto yang menjelaskan nalar poin 7, yaitu:
    1. Dia selama belasan atau puluhan tahun familiar dengan cara pikir Islam (entah dari pengaruh lingkungan pergaulan, entah karena memang dia sebelumnya memang beragama Islam)
    2. Lalu masuk Kristen sebentar bersama istrinya (tapi tidak sampai taraf pola pikir Kristen mengubah cara pikir Islamnya yang semula).
    3. Kemudian masuk lagi ke Islam.
    Dengan begini, ketiadaan jejak pola pikir Kristen dalam perkataan Hanny Kristianto dapat dijelaskan dengan nalar.
  9. Ternyata, doktrin yang dianutnya bukan doktrin Kristen, melainkan doktrin Jesus Seminary, suatu sekte sesat yang menyempal/ keluar dari Kekristenan. Sejarahnya, Kristen ⇒ Beragam spektrum Kristen Liberal ⇒ Jesus Seminary. Doktrin aliran sesat “Jesus Seminary” dapat dilihat pada gambar di bawah ini mulai dari “Pemuka-pemuka agama…” sampai ke “…dianggap ucapan Yesus”. Maka, adalah hoax bila dia disebut mantan pendeta Kristen.
    Sumber: http://mirajnews.com/id/artikel/feature/mantan-penginjil-itu-kini-teguh-memeluk-islam/ ; akses 31 Agustus 2015
    Pernyataan ini menunjukkan Hanny Kristianto bukan Kristen, melainkan penganut Jesus Seminari, yaitu suatu sekte yang menyempal/ keluar dari Kekristenan. Screenshot gambar dari http://mirajnews.com/id/artikel/feature/mantan-penginjil-itu-kini-teguh-memeluk-islam/ ; akses 31 Agustus 2015
    Poin ini menunjukkan ke-hoax-an klaim “Penginjil Kristen” atau “Pendeta Kristen”. Poin ini tidak mudah dilihat kecuali Anda tahu doktrin sekte-sekte sempalan Kristen.
***
Hanya 2 tahun setelah masuk Islam, dia melesat dari bukan apa-apa menjadi tokoh Islam yang suaranya terdengar membahana di kalangan umat Islam. Ternyata ada jalur pintas menjadi tokoh Islam, yaitu dengan cara memproduksi dan menjual hoax Islami kepada pasar muslim.

sumber: http://datahakekat.blogspot.co.id/2015/11/hoax-islami-hanny-kristianto-mantan.html

MOSLIM RAME2 TAQIYA ALIAS NEPU.

YAH PAN MOSLIM TAQIYA KARNA MAMAD N OLO YANG NGAJARIN KEK GITU. HA...7X

SATU2NYE AGAMA BESAR DI DUNIA YANG NGAJARIN NEPU YAH ESLAM LAH. HA...7X

YBU AMEN
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...