Saturday, May 28, 2016

#TrenSosial: Di mana Anda ketika kerusuhan Mei 1998?

#TrenSosial: Di mana Anda ketika kerusuhan Mei 1998?

  • 11 Mei 2015
Kerusuhan 12 Mei 1998 dengan korban lebih dari 1.000 orang meninggalkan pengalaman menyedihkan bagi banyak orang, sebagian besar di antaranya warga keturunan Cina.
Hari-hari kelam bagi Lim (bukan nama sebenarnya), seorang pedagang elektronik di Jakarta, yang tokonya ikut dijarah.
"Sangat berat," ceritanya kepada BBC beberapa waktu lalu. "Tahun 1963 rumah Ibu saya juga dibakar waktu kerusuhan anti-Cina di Jawa Barat. Tahun 1998, saya merasakan sendiri."
Saat itu, kerusuhan dan aksi pembakaran terjadi di Medan, Jakarta, Solo, Lampung, Palembang dan Surabaya.
Tim Relawan Untuk Kemanusiaan (TRK) menyatakan lebih dari 1.000 orang meninggal dunia dan ratusan lainnya menjadi korban perkosaan.
Di Depok, pada rentang waktu yang sama, Aminah-ali Salmin tak berhenti menangis. "Suami saya tidak pulang tiga hari. Dia bekerja di toko elektronik di Glodok, bersama dua temannya asal Ambon."
"Waktu itu saya baru punya bayi. Saya menangis setiap hari, takut, dia tidak ada kabar, tidak ada telepon," katanya kepada BBC.

Indonesia "harusnya cinta damai"

Untung suami Aminah selamat, namun peristiwa itu hingga kini masih jelas dibenaknya.
"Ketika pulang, suami saya sudah tak seperti manusia. Wajahnya hitam, kakinya terkena peluru karet, dan terkena sabetan warga yang menjarah. Setelah itu dia kehilangan pekerjaan. Semua-semuanya jadi sulit."
"Saya pikir untuk apa anarkis? Tionghoa atau orang manapun, Indonesia harusnya cinta damai."
Di Facebook BBC Indonesia, sejumlah pengguna membagi pengalaman mereka dalam peristiwa tersebut.
Subki Usma, seorang warga Jakarta, mengenang kejadian itu sebagai "Masa di mana kami tak henti-hentinya bersembunyi dan menangis ketakutan sembari berdoa agar kami tidak mati di ujung senjata."
Juga masih jelas diingatan Rudy Minor, saat jalan Gajah Mada - Hayam Wuruk dipenuhi dengan jejak panzer, selongsong peluru karet berantakan di jalan, banyak tulisan cat di tembok-tembok toko-toko "Milik Pribumi", "Milik Haji...."
"Di situ saya baru sadar sebegitu bencinya orang pribumi sama Cina," kata Rudy yang kini memilih tinggal di Kanada.
"Sakit dan perih rasanya menerima kenyataan bahwa orang-orang di sekitar saya mau membunuh saya karena mata saya sipit. Padahal lahir besar di Indonesia, makan nasi juga, bahasa mandarin tidak bisa, darah sama-sama merah."
BBC Indonesia menerima ribuan komentar dan kisah Anda dalam peristiwa Mei 1998. Berikut beberapa pengalaman lainnya:
  • Eddy Hindarto Handoko: Di Medan dan tetap aktif bekerja di lapangan saat kerusuhan terjadi. Bersyukurlah Medan terkendali karena TNI bergerak cepat dan menjaga kota, ditambah lagi penduduk Medan berani menghadapi perusuh. Di tiap toko, pemiliknya berjaga di depan toko 24 jam membawa pedang, itu yang saya lihat.
  • Susmalia Alika: Saat mahasiswa-mahasiswa demo di bawah jalan layang Grogol, aku di dalam Kopaja bersama (almarhum) ibuku. Sesak kena gas air mata. Melihat sendiri moncong senjata diarahkan dari jembatan layang ke arah anak-anak Trisakti. Ibuku menangis... menjerit.. karena dua adikku masih kuliah.
  • Tengku Firayani Fira: Waktu kejadian saya masih sekolah di Solo dan merasakan kerusuhan yang luar biasa kebakaran di mana-mana, setiap rumah harus diberi tanda bahwa yang punya orang pribumi supaya tidak dibakar! Sekarang saya di Pekanbaru. Semoga tak terjadi lagi seperti kerusuhan Mei!
  • Supran: Kalau di kota Palembang, dua hari dua malam semua toko yang ada di pasar tanpa kecuali siapa yang punya di buka paksa kuncinya. Kalau ada barang yang bisa diangkat itu dibawa kalau tidak bisa dibawa yadibakar. Hanya tentara yang bisa menghalangnya hari ketiga.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...